Direktur Eksekutif Indonesian Public Institute Karyono Wibowo menemukan bahwa data perolehan suara pasangan calon presiden dan wakil presiden, Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno, yaitu unggul 62 persen di aplikasi Ayo Jaga TPS tidak proporsional. Karyono mengatakan, hal itu terjadi lantaran data perolehan suara yang dipublikasi pada data excel Ayo Jaga TPS berselisih dengan proporsi data TPS yang dimiliki Komisi Pemilihan Umum (KPU), Jakarta, Kamis, 25 April 2019.

Untuk daerah lain yang gemuk populasinya, seperti Jawa Timur dan Jawa Tengah, selisih proporsi data yang masuk pun jomplang. Data yang diaudit Karyono menunjukkan, proporsi data perolehan suara di Jawa Timur yang masuk pada Ayo Jaga TPS sebesar 6,1 persen. Sedangkan proporsi data TPS KPU adalah 16,1 persen. Kemudian di Jawa Tengah, proporsi data masuk pada Ayo Jaga TPSsebesar 5 persen, sedangkan KPU sebesar 14,3 persen.

Menurut Karyono, perbedaan tersebut sebetulnya bisa ditolerir jika proporsi data masuk Ayo Jaga TPS hanya selisih 0,1-0,2 dari proporsi data TPS KPU. Karyono menuturkan, biasnya data semestinya tidak akan terjadi bila pengambilan sampel yang berbasis C1 dilakukan secara proporsional.

 

Foto: Tempo/Friski Riana/karyonowibowo
Editor Video: Zulfikar Epriyadi