TEMPO.CO, Banten : Kesenian angklung buhun Baduy adalah kesenian tradisional yang wajib ada pada saat penanaman padi. Tradisi tersebut sudah turun temurun dari leluhur di setiap kampung. Pemainnya sekitar 12-15 orang dengan penari dari berbagai usia.Sarpin KAUR Pemerintahan di Baduy Luar mengatakan di Baduy, angklung hanya dibuka tiga bulan saja sejak penanaman atau ngaseuk. Saat ngaseuk, diiringi musik angklung buhun ini untuk menghibur Dewi Sri agar hasilnya lebih baik.Selain permainan angklung dan nyanyiannya, para penari biasa menampilkan pertunjukan aduan oleh dua orang penari yang saling mengejar dan mengadukan badan. Sarpin menjelaskan aduan itu bagian dari tradisi angklung dan untuk hiburan masyarakat saja agar lebih menarik. Setelah tiga bulan, padi mulai mekar dan angklung harus ditutup lalu disimpan kembali oleh jaro angklung. Biasanya diganti oleh permainan kecapi.Videografer : DICKY ZULFIKAR NAWAZAKIEditor : RYAN MAULANA