Aktif Pidanakan Korporasi Farmasi, BPOM Dinilai Lalai Dalam Pengawasan

Videografer

Youtube

Rabu, 2 November 2022 09:00 WIB


Kepala Bidang Pengembangan Profesi Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia (PAEI) Masdalina Pane meminta agar Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) tidak buang badan atas temuan cemaran senyawa etilen glikol (EG) dan dietilen glikol (DEG) yang melebihi ambang batas pada sejumlah produk obat sirop yang beredar di Indonesia. Masdalina mempertanyakan pengawasan BPOM dalam memberikan perizinan edar obat di masyarakat. Ia kemudian menyinggung proses pidana yang ditujukan pada PT Yarindo Farmatama dan PT Universal Pharmaceutical Industries.