TEMPO.CO, Beijing: Bentuknya lebih mirip kereta api cepat, tapi keistimewaan bus ini tidak hanya terletak pada bentuknya yang mengular, tapi juga kedua kakinya yang terbuka lebar membentuk terowongan besar di bawah badan bus. Bus cepat tiga dimensi, atau 3D Express Coach, ini adalah solusi yang diharapkan dapat mengatasi masalah kepadatan lalu lintas di jalan-jalan Beijing.Bus inovatif ini memang khusus dirancang untuk menyelesaikan masalah sarana transportasi urban. Selama ini para perencana transportasi perkotaan berusaha mencari cara bagaimana mempercepat lalu lintas. Menambah lebih banyak bus hanya akan menambah kemacetan, belum lagi polusinya. Bus cepat 3D ini adalah alternatif yang lebih murah, lebih ramah lingkungan, dan lebih cepat jika dibandingkan dengan membuat subway dan memperbanyak bus.Pertama kali dipamerkan dalam Beijing International High-tech Expo ke-13, Mei lalu, bus berbadan lebar ini akan diujicobakan di Distrik Mentougou, Beijing, pertengahan tahun ini. Bus yang diusulkan oleh Shenzhen Hashi Future Parking Equipment Co ini terdiri atas empat gerbong, masing-masing sepanjang 10 meter, setinggi 4-4,5 meter dengan dua level. Penumpang diangkut pada level teratas sedangkan level di bawahnya kosong dan dapat dilewati kendaraan lain yang tingginya di bawah 2 meter.Bertenaga listrik dan energi surya, bus tersebut dapat melaju hingga 60 kilometer per jam, membawa 1.200-1.400 penumpang tanpa memblokade jalan kendaraan lain. Biaya pembangunan bus sekaligus jalur sepanjang 40 kilometer hanya 500 juta yuan atau sekitar Rp 682,6 miliar, hanya 10 persen daripada ongkos yang diperlukan untuk pembuatan subway dengan panjang jalur yang sama. Tak hanya ramah lingkungan, bus ini juga diklaim dapat mengurangi kemacetan hingga 20-30 persen.Inovasi bus berkaki ini adalah dia berjalan di atas mobil dan di bawah jembatan. Kekuatan terbesarnya adalah tidak mengurangi lebar jalan, efisien dan kapasitasnya tinggi. Bus ini juga memangkas kemacetan 25-30 persen di rute utama. Dengan kecepatan rata-rata 40 km/jam, bus dapat mengangkut 1.200 orang, atau 300 penumpang per gerbong.Keunggulan lain bus berkaki ini adalah masa konstruksi yang singkat, hanya setahun untuk membangun rute sepanjang 40 km. Bandingkan dengan waktu pembangunan jalur subway sepanjang 40 km, yang membutuhkan sedikitnya tiga tahun.DWI OKTAVIANE