Bagaimana perang antara Rusia dan AS akan membunuh 34 juta dalam beberapa jam. Simulasi mengerikan menunjukkan negara-negara dilenyapkan oleh hamparan bom atom. Para peneliti mendasarkan simulasi pada data realistis pada rencana perang nuklir saat ini. Perang akan dimulai dengan serangan taktis tetapi berakhir dengan serangan terhadap kota-kota utama.

Diperkirakan 90 juta orang akan terbunuh atau terluka sebelum efek kejatuhan bom nuklir. Tim peneliti dari Princenton University berharap model itu akan menyoroti konsekuensi dari perang nuklir.

Model ini --berdasarkan data realistis pada postur, target, dan perkiraan sebab akibat gaya nuklir --memperkirakan bahwa 34,1 juta orang akan mati dalam beberapa jam. Konflik dahsyat itu akan menyebabkan 55,9 juta lainnya cedera--angka-angka yang tidak termasuk kematian berikutnya akibat kejatuhan nuklir dan dampak lainnya.

Dalam tiga jam pertama saja, Eropa akan hancur dan diperkirakan 2,6 juta orang akan terbunuh atau terluka. 

Banyak negara dalam model tersebut tampaknya melarikan diri menjadi target langsung dari senjata nuklir - seperti yang ada di belahan bumi selatan, dan Skotlandia.

Namun, efek dari kejatuhan nuklir dan dampak jangka panjang pada iklim bumi, populasi dan produksi pangan akan memiliki efek yang luas. Tim di belakang video berharap bahwa simulasi akan menyoroti konsekuensi apokaliptik dan biaya untuk kemanusiaan perang nuklir antara kedua blok.

Video Simulasi: Princenton University
Narasi: Princenton University/Dailymail
Editor: Ngarto Februana