Perusahaan China CanSino Biologics Inc. (CanSinoBIO) dapat memproduksi 500 juta dosis tahunan vaksin COVID-19 sekali pakai, kata Chen Wei, peneliti utama vaksin CanSino, dalam sebuah wawancara baru-baru ini.

Vaksin tersebut telah disetujui untuk penggunaan komersial bersyarat secara nasional dua hari lalu.

Chen, seorang peneliti dari Akademi Ilmu Kedokteran Militer yang berbasis di Beijing, memimpin tim dalam mengembangkan vaksin adenovirus rekombinan satu suntikan pertama di Cina, Ad5-nCoV.

Dia mengatakan keuntungan dari vaksin rekombinan adalah dapat dengan cepat diproduksi secara massal. "Kemampuan produksi tahunan sebesar 500 juta dosis berarti akan menguntungkan 500 juta orang setiap tahun, tidak hanya 250 juta orang yang masing-masing membutuhkan dua suntikan."

Vaksin ini lebih dari 90 persen efektif berdasarkan data yang dikumpulkan di seluruh dunia karena dampak terbesarnya adalah pada "mencegah penyakit parah atau kematian", tambah Chen.

Berdasarkan penelitian yang sedang berlangsung, perlindungan vaksin bisa bertahan setidaknya selama enam bulan. Setelah itu, vaksinasi dapat memilih untuk diinokulasi dengan suntikan lain untuk meningkatkan perlindungan sebanyak 10 hingga 20 kali. "Waktu kekebalan bisa meningkat menjadi dua tahun setelah dua suntikan."

Vaksin CanSino juga telah diuji pada kelompok rentan, termasuk anak-anak berusia enam hingga 18 tahun dan lansia di atas 60 tahun, yang tidak termasuk dalam program vaksinasi oleh beberapa vaksin COVID-19 lainnya.

"Kami telah menyelesaikan data uji klinis anak-anak yang sedang ditinjau oleh Administrasi Produk Medis Nasional," katanya, menambahkan bahwa orang yang berusia di atas 60 tahun sudah dimasukkan dalam uji coba kedua April lalu.

Chen menambahkan mereka telah memantau kemanjuran vaksin pada varian virus. Penelitian dan pengembangan terkait telah diluncurkan untuk penggunaan potensial di masa depan.

Sumber Video: China Global Television Network (CGTN), CCTVPlus
Sumber Narasi: CGTN
Editor: Ngarto Februana