Konservatori 13 Tahun, Britney Spears Merasa Trauma dan Marah

Videografer

Reuters

Jumat, 25 Juni 2021 15:00 WIB


Di luar gedung pengadilan, puluhan penggemar, banyak dari mereka berpakaian pink dan memegang poster "Free Britney", berkumpul untuk mendukung penyanyi pop Britney Spears.

Britney Spears, yang emosional pada hari Rabu (23 Juni) menyebut konservatori selama 13 tahun yang telah mengendalikan hidupnya bodoh dan kasar, mengatakan dia merasa trauma dan marah dan ingin hidupnya kembali.

Dalam sebuah pernyataan lebih dari 20 menit, bintang pop Spears, 39 tahun, mengatakan kepada hakim Los Angeles yang mengawasi pengaturan bahwa dia ingin itu berakhir.

Spears menyampaikan sambutannya melalui telepon, pernyataan publik pertamanya tentang pengaturan yang disetujui pengadilan yang pertama kali diberlakukan pada tahun 2008 ketika dia menderita gangguan kesehatan mental.

Tahun lalu, Spears memulai proses hukum untuk mengeluarkan ayahnya, Jamie Spears, dari menangani urusan pribadi mulai dari perawatan medisnya hingga mengunjungi vila terpencilnya di luar Los Angeles. Jamie Spears juga merupakan konservator bersama manajer keuangan penyanyi itu.

Jamie Spears mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dibacakan oleh pengacaranya pada hari Rabu bahwa dia "menyesal melihat putrinya menderita dan sangat kesakitan. Jamie Spears mencintai putrinya dan sangat merindukannya."

Sumber Video/Narasi: Reuters
Editor: Ngarto Februana