Ojek Online Dinilai Bisnis Gagal, Pakar: Penghasilan Driver Dipotong Sangat Besar

Videografer

Tempo.co

Editor

Ryan Maulana

Selasa, 11 Oktober 2022 13:30 WIB


Pakar transportasi Djoko Setijowarno menilai ojek online atau ojol sebagai bisnis gagal karena tak membuat driver-nya nyaman bekerja. Pasalnya para driver kerap mengeluh dan demo. Pengemudi ojol, kata dia, sebagai mitra tidak merasakan peningkatan pendapatannya karena tergerus potongan fasilitas aplikasi yang sangat besar.

“Kegagalan bisnis transportasi daring sudah terlihat dari pendapatan yang diperoleh mitranya atau driver ojek daring,” ujar dia Djoko lewat keterangan tertulis pada Senin, 10 Oktober 2022.

Menurut Akademisi Prodi Teknik Sipil Unika Soegijapranata itu, saat ini pendapatan rata-rata driver ojol di bawah Rp 3,5 juta per bulan. Jumlah tersebut bisa dihasilkan dengan lama kerja 8 -12 jam sehari, selama 30 hari kerja tanpa adanya hari libur selayaknya mengacu aturan Kementerian Ketenagakerjaan.

Foto: Antara Foto
Video Editor: Ryan Maulana