Penjara di AS Disebut Jadi Jalur Utama Penularan Virus Corona

Rabu, 20 Mei 2020 09:00 WIB


Pemerintah federal Amerika Serikat telah menghitung jumlah infeksi COVID-19 secara dramatis di lembaga pemasyarakatan. Seperti dilaporkan Reuters, Senin, penjara AS menjadi medan pertempuran COVID-19 yang baru muncul.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit A.S. pada hari Jumat mengatakan bahwa hanya di bawah 5.000 napi terkonfirmasi COVID-19 kasus dilaporkan di semua fasilitas pemasyarakatan - penjara lokal, penjara negara dan penjara federal dan pusat penahanan - di seluruh negeri.

Namun, di beberapa penjara negara di mana pengujian skala besar untuk COVID-19 telah dilakukan, tingkat infeksi mencapai 65 persen sementara ada lebih dari 2 juta orang yang dipenjara dan ditahan secara nasional, kata laporan itu.

Laporan itu mengatakan bahwa ketika wabah dimulai di sistem penjara Detroit County, Detroit, Michigan, pihak berwenang tidak melakukan tes apa pun, atau menilai tingkat keparahan penyebaran. Kemudian, beberapa personel administrasi dan staf medis yang bekerja di Penjara Kabupaten Wayne telah meninggal karena COVID-19 pada pertengahan April, yang kemudian membangkitkan perhatian pihak berwenang untuk mengambil tes untuk para narapidana dan staf penjara di sana.

Tetapi pengujian dan pelaporan yang tidak merata dari fasilitas pemasyarakatan telah berdampak pada pejabat kesehatan dan pemerintah daerah di negara itu untuk melacak penyebaran virus, menurut laporan itu, karena penjara dan penjara di seluruh negeri telah menjadi "jalur utama penularan."

Dengan meningkatnya kasus dari fasilitas pemasyarakatan, banyak penjara sekarang melepaskan beberapa narapidana untuk menurunkan risiko di balik jeruji besi. Tindakan ini mengkhawatirkan bagi penduduk lokal karena potensi risiko infeksi mungkin dibawa ke masyarakat ketika para napi kembali.

Video/Narasi: China Central Television (CCTV+)
Editor: Ngarto Februana