Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Putin dan Kim Jong Un Janji Saling Bantu Jika Rusia atau Korea Utara Diserang

Videografer

Tempo.co

Kamis, 20 Juni 2024 12:00 WIB

Iklan

Presiden Rusia Vladimir Putindan pemimpin Korea Utara Kim Jong Unmenandatangani perjanjian kemitraan antara kedua negara pada Rabu, 19 Juni 2024, yang mencakup janji pertahanan bersama jika menghadapi serangan. Langkah ini dinilai Kim setara dengan sebuah “aliansi”.

Kerja sama ini datang ketika Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya di Asia sedang mengukur seberapa jauh Rusia akan memperdalam dukungannya terhadap Korea Utara, satu-satunya negara yang telah melakukan uji coba senjata nuklir pada abad ini.

Pada kunjungan pertamanya ke Pyongyang sejak Juli 2000, Putin secara eksplisit mengaitkan semakin eratnya hubungan Rusia dengan Korea Utara dengan intensitas dukungan Barat terhadap Ukraina. Ia mengatakan Moskow dapat mengembangkan kerja sama militer dan teknis dengan Pyongyang.

Setelah pembicaraan, Kim dan Putin menandatangani pakta kemitraan strategis komprehensif, yang menurut Putin mencakup klausul pertahanan bersama jika terjadi agresi terhadap salah satu negara.

“Perjanjian kemitraan komprehensif yang ditandatangani hari ini antara lain memberikan bantuan timbal balik jika terjadi agresi terhadap salah satu pihak dalam perjanjian ini,” kata Putin, seperti dikutip Reuters. 

Presiden itu mengatakan pengiriman persenjataan canggih dan jarak jauh Barat termasuk pesawat tempur F-16 ke Ukraina untuk menyerang Rusia telah melanggar perjanjian besar. 

“Sehubungan dengan hal ini, Rusia tidak mengecualikan pengembangan kerja sama teknis militer dengan Republik Demokratik Rakyat Korea (DPRK),” kata Putin, menggunakan nama resmi Korea Utara.

Kim memuji Rusia karena melakukan langkah strategis yang sangat signifikan untuk mendukung Korea Utara, yang didirikan pada 1948 dengan dukungan Uni Soviet. 

Meskipun telah memiliki perjanjian pertahanan dengan Cina, Pyongyang tidak memiliki kolaborasi militer aktif dengan Beijing seperti yang telah dikembangkan dengan Rusia selama setahun terakhir. Korea Utara juga menandatangani perjanjian 1961 dengan Uni Soviet yang mencakup janji saling mendukung jika terjadi serangan.

Kedekatan Putin dengan Kim, termasuk pemberian hadiah limusin dan tur ke pusat peluncuran ruang angkasa baru Rusia, telah membuat khawatir AS dan sekutu-sekutunya di Asia.

 

 

 

 

Foto: tempo.co
Editor: Ridian Eka Saputra